International, Lifestyle, News

Menderita Tumor Ganas, Gadis Kecil Ini Bertahan Hidup Dengan Mata Buatan

Moria | Rabu 10 Jul 2019 17:01 WIB | 283



Gadis kecil berusia 6 tahun bernama Yusra (istimewa)


MATAKEPRI.COM Jakarta - Gadis kecil berusia 6 tahun bernama Yusra menjadi simbol asa bagi kehidupan yang lebih baik dan sebuah harapan sekalipun dia berada di negara yang tengah berkonflik dan perang. Yusra yang menderita tumor ganas di matanya dan membuatnya sempat tak bisa menggunakan mata kirinya akhirnya mendapatkan pertolongan yang memadai.

Sebagaimana dilansir laman BBC, kisah hidup Yusra disorot media tersebut hingga akhirnya dia bisa dikeluarkan sementara dari negara Yaman yang tengah diperangi Arab Saudi. Hal itu bida dilakukan atas upaya sejumlah organisasi internasional yang mengusahakannya. Selama ini, Yusra tidak mendapatkan perawatan medis yang layak apalagi harus keluar dari Yaman menjadi tak mungkin akibat isolasi penerbangan komersil yang dilakukan Saudi terhadap negara itu.

Namun pada Oktober 2018 setelah kisahnya mengemuka di media massa, Yusra diterbangkan ke Yordania dan akhirnya dirawat di King Hussein Cancer Centre. Di sana dia dirawat oleh pakar okularis Dr Hasan Awada dan ahli bedah mata Dr Yacoub Yousef.

Setelah Maret 2019, mata dan tumornya diangkat, Yusra mendapatkan mata prostetik atau mata buatan yang membuat Yusra bisa melihat kembali.

"Pada awalnya saya sudah merasakan dia anak yang punya semangat dan cinta di dalamnya, dari senyumnya pelukannya, dia anak luar biasa," kata Dr Hasan Awda.

Setelah dioperasi dan menerima mata prostetik, Yusra dan ibunya kemudian harus kembali ke negara Yaman yang akrab dengan letupan dan tembakan pertanda perang. Tim medis yang merawat dia sempat khawatir bahwa Yusra tak akan bisa mendapatkan perawatan lanjutan yang memadai. Sayangnya, bocah yang disebut sudah bebas kanker itu dan ibunya mau tak mau harus kembali ke Yaman.

"Sayangnya kami bukanlah politisi dan tidak bisa menyelesaikan masalah yang ada di negara itu," kata ahli bedah Yacoub Yousef. (***/vivanews)



Berita Terkait

Tidak ada berita terkait