Bintan, Hukum & Kriminal

Residivis Pedofilia Kembali Makan Korban, Ditangkap Unit Reskrim Polsek Bintan Utara

Juliadi | Sabtu 20 May 2023 11:26 WIB | 512

Polres/Ta dan Polsek
Polda Kepri
Hukum & Kriminal
TNI/Polri



MATAKEPRI.COM, BINTAN -- Seorang pelaku pedofilia berinisial AG Als OA (41) kembali berulah dengan makan korban sebanyak 3 orang anak, hal tersebut dikatakan oleh Kapolsek Bintan Utara Kompol Suwitnyo, S.H yang didampingi oleh Kasat Reskrim Polres Bintan, AKP Marganda P, S.H, Kanit Reskrim Iptu Maidir dan Kasi Humas Polres Bintan Iptu Missyamsu Alson, saat konferensi pers tindak pidana kasus pencabulan terhadap anak di bawah umur (pedofilia), Jumat  (19/5/2023).


Suwitnyo menjelaskan, perkara tersebut terungkap setelah adanya laporan dari salah satu orang tua korban, selanjutnya dilakukan penangkapan terhadap tersangka pada kamis (11/5/2023).


Menurutnya, setelah dilakukan pemeriksaan terungkap bahwa tersangka mengakui telah melakukan perbuatan cabul terhadap 3 orang anak laki-laki yang berusia 9 sampai 11 tahun, dengan cara mengiming-imingi uang antara Rp. 5000.- sampai Rp. 10.000.-.


“Untuk lokasi kejadian ada yang dirumah tersangka dan beberapa tempat lainnya di kecamatan Bintan Utara," ungkap Suwitnyo.


“Tersangka sebelumnya sudah pernah dihukum selama 18 bulan penjara dalam perkara yang sama dan bebas pada tahun 2010 lalu, Tersangka juga dimasa kecil sewaktu berumur 9 tahun pernah menjadi korban juga sewaktu di Jakarta," tambahnya.


Masih kata Kapolsek Bintan Utara, dari pengakuan dari tersangka berinisial AG melakukan perbuatan pencabulan terhadap korbannya sudah berulang kali. Para korban, rata-rata sudah lebih dari satu kali dicabulinya yang dijadikan untuk memuaskan nafsu bejatnya oleh tersangka.


”Untuk korban diperkirakan lebih dari tiga orang, namun keluarga korban yang melapor baru tiga orang dan kita masih mendalami kasus ini sehingga terungkap semua korbannya, kami berharap kepada orang tua atau keluarga yang pernah anaknya menjadi korban agar segera melaporkan ke Polsek Bintan Utara untuk di tindak lanjuti,” ungkapnya. 


Lebih jauh langkah yang telah diambil oleh Polsek Bintan Utara guna mengantisipasi terjadinya kasus serupa, mengingat tersangka identik pernah menjadi korban. Pihak kepolisian sudah berkoordinasi dengan pihak kementerian, Dinas Sosial Kabupaten dan pekerja sosial dalam melakukan pendampingi terhadap korban serta melakukan pembinaan secara psikologis bahkan psykiater juga turut ambil bagian. 


"Atas perbuatan tersangka terancam dengan pasal 82 ayat (1) Jo Pasal 76E Undang-Undang nomor 35 tahun 2014 tentang perubahan atas Undang-Undang nomor 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak,  dengan hukuman penjara maksimal 15 tahun dan denda sebanyak Rp.5 miliar dan bisa bertambah karna dikenakan pasal pemberatan yakni perbuatan yang berulang," tutup Suwitnyo. (Ril) 


Redaktur: ZB



Share on Social Media